Ayah.


“Teh kalo udah sampe Jakarta kabari ya.”
“Teh ayam piaraan ayah dibikin opor sama mamah”
“Teh jam segini kok belum pulang? Udah malem,”
“Jangan lupa solat ya teh..”
“Kemarin ayah disengat lebah hahaha”

Gitu kira-kira sepenggal percakapan aku kalo bareng ayah. Aku di Jakarta, ayah dan keluarga di Bandung. Kira-kira sebulan dua kali kita ketemu. Ayah bukan orang yang banyak omong, tapi gak tau kenapa rasanya seneng aja kalo ada deket ayah. Beliau tipikal manusia yang harus punya hewan peliharaan jenis unggas-unggasan (gak tau kenapa) pokoknya dari mulai aku kecil sampe sekarang ada aja piaraan nya, ya burung merpati, ya burung kenari merah, ya ayam pelung, dan sebagainya. Terakhir ini, piaraan ayah adalah ayam pelung / ayam bernyanyi, yang kalo bunyi suaranya panjang gitu. Ayah beli ayam pelung ini empat ekor sekaligus, dia pelihara dari masih piyik (bayi) sampe sekarang itu ayam udah gede-gede banget. Mama sampe heran hari itu tiba-tiba ayah pulang bawa empat ekor ayam cilik, tapi ya diem aja yang pasti ayam-ayam itu bikin ayah jadi bahagia. 

Kandang ayam ayah ada di lantai dua, dan tiap hari si ayam-ayam kesayangan ayah ini di gendong dari lantai dua ke halaman bawah, (yes, di gendong ._.) karena gak punya halaman luas buat si ayam-ayam ini berkegiatan jadilah itu empat ekor ayam main di halaman depan yang mana merupakan lahan bercocok tanam mecem-macem tanaman mama. Namanya juga mahluk hidup, pasti mengeluarkan kotoran ya..  singkat cerita murka lah mama yang suka melihat kebersihan ini karena taman depannya jadi ternodai kotoran ayam. Sampe pas aku pulang dari Jakarta, mamah masak opor ayam enak banget.. terus ayah yang lagi duduk di sofa ngomong sambil nonton tv “Teh itu ayam ayah lho...” sambil muka sedih , waduuu. Akhirnya dari empat ekor ayam itu sekarang tersisalah satu ekor, aku suka ayam yang satu ini, dia lucu banget meskipun galak. Kalo aku panggil langsung noleh dan nyamperin, gemes pokoknya. Si ayam terakhir ini tumbuh jadi ayam yang gede dan agresif, sekarang tingginya sepaha aku! Tiap pagi si ayam di gendong ayah dari lantai 2 ke halaman depan buat bermain, sampe aku pernah tuh dititipin suruh jagain si ayam pas ayah mau pergi “Teteh, titip si ayam yah, bisi ada orang jahat.” Buahahaaha, ni gak salah apa ya... Semakin hari entah karena apa si ayam ini jadi bringas banget, pernah tuh pagi-pagi pas mau jogging aku di kejar sama itu mahluk sampe gak berani balik ke rumah! Soalnya itu ayam nongkrongin di depan pager banget, kalo ngedeket dikit langsung dkejar, berhubung badan si ayam udah gede takutlah aku. Ternyata gak Cuma aku yang jadi korban, tetangga-tetangga juga jadi korban bringas nya dia, cucu nya pak Maman tetanggaku pernah di patok sampe nangis, kakek di sebelah rumahku pernah di kejar juga sama si ayam ini terus katanya si kakek ini ngambil bambu panjang gitu buat nakut-nakutin si ayam, eh bukan nya takut itu mahluk makin gile, alhasil kaburlah kakek ini ke dalem rumahnya karena takut di uber si ayam. Karena pengalaman yang terjadi, akhirnya ayah bikin semacem pager gitu yang dia sebut “ini penggembalaan ayam, teh” Jadi sekarang si ayam kalo di luar di masukkin ke tempat berpager gitu (biar gak ada korban).

Ayah itu tipe orang yang lembut hatinya, tapi kuat prinsipnya. Waktu muda rambutnya gondrong, suka pake jeans sobek, jaket kulit, naik motor vespa, sama hobi banget fotografi. Tapi dengan style yang kayak gitu ajaibnya dia ini jadi remaja masjid, sampe bude ku yang sempet di mentorin kalo ada acara rohani di kampus awalnya gak percaya kalo kakak pembimbing nya orang macem ayah, bahkan awal mama pake kerudung itu ya gara-gara disuruh ayah. Jadi kalo di simpulin dulu ayah itu orang yang gaya nya begajulan, tapi hidupnya lurus. Aku suka laki-laki kayak gini. Satu hal yang bikin ayah jadi orang yang selalu aku sayangi adalah karena aku melihat beliau ini orang nya tulus. Ada kan ya tipe orang yang kalau ngasih sesuatu dia berharap ada feedback nya atau ngarep bales budi, ayah bukan orang yang kayak gitu, beliau selalu bantu karena ya pengen bantu bukan pengen dilihat atau ngarep lain-lain. Ajaran yang selalu aku pegang dari ayah adalah
“Rezeki itu yang paling penting bukan banyaknya, tapi berkahnya.”
“Kalau cari pasangan, pilih yang punya iman kepada Allah. Kalau orang beriman itu, pasti bakal baik ke kamu. Gak bakal kasar, gak bakal selingkuh, dan lainnya karena dia paham aturan, dan dia bakal jagain kamu.” Pokoknya setiap ucapan yang keluar dari mulut ayah adalah hal yang selalu aku dengar baik-baik, karena beliau bukan orang yang asal ucap. Atas segala yang udah ayah kasih dari kecil sampe sekarang ini aku pengen banget ajak ayah liburan, dari dulu ayah pengen banget ke Belitung liat pantainya, katanya ayah suka banget sama batu-batu gedenya tapi gak pernah ada waktu yang cocok buat kita liburan bareng dan tadi pas banget aku nemu promo tiket ke Belitung di elevenia http://www.elevenia.co.id/prd-4d3n-pesona-belitung-pantai-tanjung-tinggi-pantai-tanjung-ke-6203182 4 hari 3 malem dengan lokasi yang dikunjungi Pantai Tanjung Tinggi - Pantai Tanjung Kelayang - Rumah Baca Andrea Hirata, ini pasti bakal jadi liburan berkesan buat ayah dan pastinya kalau ayah seneng aku juga ikut seneng. Sehat selalu ya, ayah.. 






 ini ayam kesayangan ayah yang di gendong tiap hari








Comments

#MemesonaItu

Popular Posts