24

This kinda a long looong story...

Hi blog! Its been a long time yah, and you know? i'm turning 24 nowadays and 25 this september. My God, sometimes i forgot how old i am~ okay, today i decide to write personal and long post about my own thought and life.  Hm, jadi selama hidup 24 tahun ini i found lots of lesson, about dreams, about growth, about freedom, about relationship, about compassion, etc. Kadang ada waktu dimana aku ngerasa "apa pencapaian saya yang berarti? i mean i don't have something that makes me really really proud of. Bukan maksud gak bersyukur sama segala yg Tuhan beri & pribadi gak ada pencapaian, lebih ke arah ketika kamu liat orang yg umurnya lebih muda & achievement dia jauh diatas, rasanya langsung jadi butiran debu kalo di banding.


Sebenernya kalau ditinjau dari beberapa perspektif, harusnya aku lebih banyak perlu bersyukurnya. Dari sisi keuangan, Tuhan beri kecukupan diatas rata2, aku gak kerja kantoran macem temen2 pada umumnya, cause i just don't want feel that empty days again, so i choose my own path, do what i love and do what bring me value fo myself, i just don't want take a job that makes me feel like a robot like the other day. Pokoknya kalo dari sisi finansial aku pribadi merasa alhamdulillah lebih dari cukup buat biayain hidup sendiri, kuliah, maen, dll & dari sisi ortu juga Tuhan beri mereka kelapangan rezeki jadi,aku bersyukur. Aku punya beberapa temen yang abis2an kerja banting tulang buat urusi kehidupan dia dan juga kasih ke keluarganya rasanya mereka kuat banget, luar biasa deh. Maksudnya kan tiap orang itu ada titik jenuh, perlu liburan, maen, dan semua tau ujung2nya ya uwit tuh harus keluar, salutnya sama temen2 yg pas2an ini mereka bisa tahan keinginan seneng2 buat yang lebih prioritas yg lebih penting, padahal yakin bgt itu dalem hati perih nya kek gimana. 

Dari sisi keluarga, segala puji bagi Allah,punya orangtua baiknya gak terkira. My dad is my role model, laki2 yg pantes jadi panutan banget buat anak2, ayah bukan orang yg banyak omong, hati nya lembut, dia bisa ngerti situasi & kondisi, orangnya gak pernah maksa, ayah tipikal orang yg kasih kita kebebasan hidup "selama kamu ada di jalan yg bener & gak melenceng, your life is yours" gitu kira2, dia juga punya daya analisis yg tinggi & intuisi yg tajem, orangnya ikhlas. Dan mama kek ibu umumnya penyayang banget sama kita meskipun kadang suka berkicau tp sebenernya dia baik bgt. Ok, dr sisi keuangan (no prob) dari sisi keluarga (no prob) lha terus mau apa lagi sih?

Okay, jadi kita masuk ke intinya. Gini, sebagai manusia udah sifat dasarnya selalu ingin yg lebih, ingin selalu bertumbuh, ingin lebih baik, ketika satu hal tercapai maka kita akan punya hal lain yang pengen kita raih lagi, gitu sampe mati. thats the reason why you still alive. Dan menurut pengamatan saya sejauh ini, umur kita2 yg baru nyemplung ke dunia kerja setelah lulus kuliah tuh permulaan dari banyak kekhawatiran dan pertanyaan jalan mana yang mau kamu pilih, pertanyaan basi kek : kamu harus mapan, kapan nikah? udah punya rumah belum? pekerjaan kamu apa? dll itu udah harus bisa ditelen & gak ada excuse capek ditanyain gitu mulu, karena kamu ya harus lewatin semua proses itu. Kita bahas satu2, tentang pekerjaan, seperti yg udah dijelasin sebelumnya, aku gak kerja kantoran. Bukan karena aku gak mau kerja, setelah 2x kerja di gedung yg dalemnya ada ruang kotak2 yg disebut kantor , dengan telepon yg tiap menit krang kring, orang seliweran sana sini, rasanya mau muntah. Dulu di kantor tempat pertama aku kerja, aku pikir aku kek gitu karena ya emang adaptasi lingkungan baru kali (ya wajar) but i still can't enjoy every single day, lalu aku berpikir "mungkin karena gaji gak segede temen2 yg di Jkt jd aku kurang hepi kali" lalu, dapet lah aku kerja di Jkt, gaji jg lumayan waktu itu, but still... i feel empty. i lost. i lost in crowd. Aku inget dimana aku kesel bgt kl duduk di meja yg ada teleponnya, karena itu benda bisa bunyi berkali2 seharian and that makes me crazy, dan anehnya aku menemukan kenyaman tersendiri kl lagi di ruang arsip kantor yg isinya cuma rak2 file yg sepi, tertutup, gak ada orang. Sampe akhirnya aku coba menganalisis diri sendiri, coba memahami aku tuh mau nya gimana, harus ambil langkah apa, harus jalan kemana, dll. Kesimpulannya aku menemukan bahwa aku ini introvert tipe INFJ, that explain why i hate noisy thing & suka merenungi hal2 yg kebanyakan orang gak kepikir. Nah di pekerjaan ku yg sekarang ini sebenernya enak banget, kerjanya santay ga usah ke kantor dan uwitnya juga lebih gede dari kerja kantoran, singkatnya you can check instagram : mussboloproject suka nya skr aku kerja lebih independen aja sih, kerjasama sama orang tetep cuman disini ibaratnya ya diri sendiri yg bertanggung jawab sepenuhnya, no annoying boss or rekan kantor rese. Nah, waktu berjalan, namanya juga manusia ye, selalu ingin mencapai lebih, lama2 aku merasa perlu dapet knowledge lebih dan itu bisa didapetin kl aku berinteraksi sama org2 yg luas wawasannya & bagus vibe nya. Karena nya sempet kepikir juga buat kerja lagi, tapi dengan syarat saya punya value yg sama dengan perusahaan tsb. Setelah ditimbang matang2, aku ngerasa lebih bermakna kl bisa kerja di perusahaan yg bergerak dibidang kemanusiaan, kayak bantu orang2 gitu, pertama karena merasa bisa berkontribusi di jalan Tuhan, kedua ya hidup lebih worthed aja gak sekedar duit doang yg dikejar. Kl ditanya harapan sih sebenernya dari dulu pengen banget melancong ke seluruh dunia, liat dunia, liat hidup orang2, liat orang yg kurang beruntung, semoga Tuhan memberikan jalan dan membimbing, Amin.

Lanjut, about love and relationship samasekali gak ada kekhawatiran aku tentang perkara jodoh dll, maybe this is weird. Kadang malah temen & keluarga yg greget kenapa aku doyan banget hidup secara independen, "mus kenapa sih gak cari pacar" ; "teh kapan mau ngenalin ke mama?" ; "mus buka hati atuh" ; "mus standar nya jangan ketinggian" dll...
Hm, gimana ya jelasinnya. Jadi, aku punya keyakinan yg dipegang dari dulu, kalau yg begitu itu udah ada waktu nya dan janji Tuhan adalah pasti, yg perlu dilakuin itu ya perbaikin diri. Usaha nya aku bukan nongkrong di cafe/ngeceng cogan kagak jelas sana-sini, menurut saya kalo kita pengen dapet cowo kualitas A, ya first, kita harus jadi cewe kualitas A juga. Karena pada dasarnya orang pengen dapet yg setara/sebanding sama hal yg dia usahakan selama ini. So i still fix myself till today. Emang ada waktu2 dmn kita jenuh sama hidup & perlu bgt org yg support kita dgn kepedulian yg 'lebih' but back to my experience kita juga perlu harga buat ngebayar itu semua. i rarely talk about my own relationship, even to my bestfriend, karena yah biar aja aku evaluasi sendiri kesalahan2 saya di masa lampau sampai Tuhan menegur saya. Lagi pun aku tau pasti persyaratan orang tua mau nya punya mantu kek gmn jelas tersirat, kasian aja kan dia nya juga kl udah lama2 ujung not approved, dari pada hambur waktu mending cut diawal, kajeun peurih diawal keun tahan we. Sometimes i don't understand people i fall in, ya gak kek tipe2 cewe pada umumnya menurutku tipe laki2 oke versi saya rada aneh sih -_- yah btw let see what will happen, relationship not cheap thing for me, if i have relationship one day berati itu saat dimana aku bener2 sungguh2. Makanya nih biar pikiran aku gak ngawur kemana2 mikirin ketidakpastian hidup yg memang tidak pernah pasti dan hanya Tuhan yg tau, aku hobi bet dengerin ceramah/nasehat2 org2 yg sukses di bidangnya, buat kasih insight dan biar hidup jadi tenang. Segini dulu, capek ngetiknya euy. Semoga Tuhan selalu membimbing dan memudahkan setiap langkah saya. Amin
Senin, 27 feb 2017

have a great day all! bye :)

Comments

  1. Halo Kak Mus, im your reader. Someone who can walk on her passion is the luckiest person on earth, and that's you. Success kak Mus!

    ReplyDelete

Post a Comment

#MemesonaItu

Popular Posts