MAHAMERU.

Ada yang bilang tuliskan mimpi-mimpi kamu, karena mungkin suatu hari kamu akan capai itu semua. Hari ini gak sengaja banget banget, aku ngeklik blog geng jaman kuliah dulu (sumpah ya pake ada blog segala...) jadi jaman itu kita (aku, yaya, kimo) bikin blog buat curhatan kita gitu, sejak lulus kuliah dan kerja kita susah banget ketemu, jadi kalo kita kangen tumpahlah itu curhatan kita di blog itu, mulai dari tahu dunia yang sebenarnya, bos yang rese, kimo jadian sama si tsunami, cape kerja tapi ya jalanin saja, cari arti hidup, ya gitu-gitulah. Terus tadi banget aku baca post si yaya 3 taun lalu yang isinya kek begini :


sumpaaah yah, sampe aku lupa pernah ada tulisan kayak gini 3 taun ya lalu. Ini awalnya gara-gara dulu kita baca buku 5 CM itu lhoooooo, terus sampe itu buku di filemin dan kita bertiga langsung nonton di bioskop buat lebih memvisualisasikan si Mahameru di pikiran kita. Tapi waktu itu kita gak tahu kapan mau kesana, karena waktu itu jaman-jamannya awal kerja banget dan gak mungkin kan naik gunung ke Jatim terus balik lagi ke Bandung pas weekend, pasti perlu cuti, dan menyesuaikan jadwal cuti kantor masing2 biar klop sama kita semua itu yaaaa susah bet, kayak ada saja halangannya. Akhirnya sempat terlupakan lah itu si Mahameru.

Sampe akhirnya tanggal 17 Agustus 2016 kita KESANA, OUR DREAMS COMES TRUE. Dan yah ini perjuangannya edun banget, dari mulai ijin ortu aja hampir2 kita gak diijinin. Yah wajar banget sih, secara kita semua cewek, yang gak pernah sekalipun naik gunung (meski gunung ecek-ecek yang gak tinggi banget) terus suatu hari kita minta ijin mau naik ke Semeru yang notabene puncak tertinggi nya pulau Jawa? dan banyak kisah horor pendaki ilang/meninggal, it seems my dad face say "are you kidding me?". Mana waktu kemarin itu pas aku ijin, lagi ada pendaki Swiss yang ilang juga di Semeru, pendaki profesional pula. Yah logika ortu kita pastinya, yang pro aja bisa tersesat apalagi kita ber3 yang kagak jelas gini.

Sebenernya waktu itu aku sudah pasrah juga sih, kalo gak dapet ijin ortu yaudah aku gak bakal cabut. Cuma aku bilang ke ayah "Yah kalo masalah celaka atau mati,dll itu kalo udah dateng waktunya, kita gak harus naik gunung atau ngapa-ngapain juga, bahkan lagi tidur bisa aja mati. Tapi kan ini aku pergi bareng team lain yang udah pengalaman naik gunung, dan aku juga bakal berusaha ikutin aturan & gak macem2." Ayah cuma diem. Ya pasti berat lah lepas anak perempuan satu2nya yang gak ada pengalaman mau pergi ke hutan belantara di gunung segede semeru. Dua hari kemudian baru tuh ayah kasih ijin (sambil gak rido juga sih mukanya), beuuuh girang banget. 2 Temenku yang lain juga mirip2 nasibnya kek aku. Dan akhirnya berangkat lah kita!! Oya sebelum pergi tuh, seminggu sebelumnya aku jogging pagi gitu (sampe sempet dikejar ayam, ngeri bgt dah) biar gak repot2 bgt waktu nanjak.

ini foto yaya sama kimo

Jadi ada kekonyolan juga sih, berhubung kita ber3 ini manusia cupu yang gak pernah naik gunung otomatis kita gak punya kan ya itu peralatan2 gunung, bahkan yang nama nya carrier (tas gunung yang segede gaban itu) aku gak tahu. Dan gebleknya, waktu itu aku malah bawa tas jansport aku yang segede uprit, sama cuma bawa sweater 1 biji yang kl udara nya berembun terus basah mati lah aku (harusnya jaketnya anti air). Untung nya si ketua tim aku ini orang nya cuco bgt, gak banyak omong dan langsung kasih solusi, nama nya kang ucup. terus dia mengayomi kita cewek2 bertiga yang cupu mania ini, sabar nungguin kalo kita capek nanjak, baik bgt lah pokokny


Sebelum pendakian, semua pendaki di kumpulin dulu di ruangan gitu buat briefing sama petugas sana, isi absen, kasih surat2, dsb. Dan pas briefing itu yaaaa, cerita nya horor-horor gitu -____- ada yang ilang lah, kesurupan, meninggal kena batu yang jatoh pas summit (muncak), cerita pengantin yang ilang gara2 mandi di ranu kumbolo lah, dll.... dan mas2nya bilang kl kawasan puncak itu diluar perlindungan mereka, jadi tidak disarankan, kl tetap mau ke puncak tanggung sendiri resikonya. Pas waktu dengerin gitu, aku udah niat gak bakal maksa ke puncak kalo memang nanti medannya gak memungkinkan. Gak pernah nyangka ujungnya dari 30 orang, dan 7 cewek ternyata aku satu2nya perempuan yang sampe ke puncak Mahameru. Jadi pas awal2 jalan itu tas jansport aku yang segede uprit dituker sama carrier yang segede kulkas, soalnya biar gak gampang pegel, Aku gak pernah kebayang mau nanjak 3700 meter sambil bawa tas segede gaban, tapi ya waktu itu happy aja soalnya banyak ketemu pendaki juga dari seluruh Indonesia. Terus menurutku kl mau naik gunung ya harus siap capek, kl mau enak ya gausah naik gunung, jadi jangan manja dan ngerepotin oranglain gitu sih pikiran aku. Sampe akhirnya kita sampe di ranu kumboloooooooooo yang selama ini cuma bisa kita liat di dalem foto, rasanya ingin nangis asli (cuma gak keluar sih air matanya) indah banget guys, berikut fotonya :

ini kalo kita duduk diem disini, rasanya tenaaaaaang banget. Gak adasuara, cuma suara angin sama air ranu kumbolo yang gak berisik.
us : we did it buddy!
Nah udah sampe di ranu kumbolo, kita pasang tenda dan istirahat soalnya jam 11 malem kita harus bangun dan jalan ke kalimati. Kenapa jalannya harus malem? soalnya kalo mau ke puncak (mahameru) harus sampe sebelum jam 10 pagi karena suka ada gas beracun yang keluar jadi berbahaya gitu.
Tepat jam 11 malem kita di bangunin, siap2 jalan lagi buat ke kalimati. Nah disini ini orang2 udah mulai keliatan ripuh nya, ada yang mulai sakit, dsb. Terus jarak pandang kita terbatas sama cahaya head lamp yang ada di kepala kita, mulai horor banget waktu masuk kawasan hutan belantara yang pinggirnya pohon2 gede, dan issue nya masih jadi tempat tinggal macan tutul. Katanya macan tutul itu takut kalo kita berombongan, tapi berani kalo satu lawan satu, makannya kita gak boleh kepisah waktu jalan malem ini bener-bener dikontrol tiap kelompok. Hal yang selalu aku inget waktu mau sampe kalimati, kira2 jam 1 malem waktu itu aku liat puncak gunung nya di bawah bintang2 yang banyaaaaaaak banget (aku gak pernah liat bintang sebanyak itu di kota) terus dari bawah kaki gunung sampe atas puncak gunung itu ada barisan cahaya kecil2 yang ternyata adalah cahaya head lamp orang-orang yang lagi summit (ini indah banget guys, sumpah. Kayak barisan kunang-kunang yang lagi jalan ke puncak) sayangnya gak sempet aku foto tapi selalu kebayang di pikiran. Disitu barulah muncul niat di pikiran aku " AKU HARUS KESANA. POKOKNYA MAU KESANA."

Sampe akhirnya sampailah kita di kalimati dan bikin camp lagi disana, dari situ yang masih kuat lanjut nanjak ke puncak dan yang udah gak kuat tidur aja di tenda. Anehnya kaki aku ini gak capek sama sekali waktu itu, padahal temen2 lain itu ngos-ngosan, ada yang muntah juga, sampe ada yang tanya "mus, gmn sih biar gak cape?" Ini semua murni karena ijin Tuhan aja, dan mungkin didukung jogging aku seminggu kebelakang dan sebut nama Allah dalam tiap langkah.

Lalu mulailah kita yang mau ke puncak lanjut jalan, Kimo waktu itu udah gak bisa lanjut karena dia udah sakit dan gak kuat. Cewek yang berangkat malem itu ada 4 : aku,yaya, teh yani, teh yun. sisanya udah tumbang. Jalan ke puncak ini ini, yang menguras semangat banget dan ini baru ujian! Jadi ternyata harus kita syukuri kl daritadi pas ngedaki kita nginjek tanah itu kuat pijakannya, disini jalannya nanjak VERTIKAL banget guys, terus udah masuk pasir2 gitu, jadi 2 kali langkah kita adalah satu langkah, karena tanahnya bakal merosot turun. Dan lagi kita gak boleh tergiur nginjek batu biar cepet naik, karena takut batunya gelundung nimpuk orang yang di bawah kita, serba salah deh mana debu nya terbang2 bikin tenggorokan kering kerontang. Beuh perjuangannyaaaaa........... Pas aku udah sepertiga jalan ternyata teman cewek yang lain pada balik lagi ke kalimati karena gak kuar, jadilah aku cewek sendiri yang summit ditemenin sama kang rizal yang sabar banget jagain dan kasih minum, pokoknya terimakasih bgt deh sama ini orang satu.

Ditengah jalan pas nanjak gundukan pasir aku sebenernya udah pengen nangis, abis itu puncak berasa fatamorgana banget! kalo diliat kek yang udah deket, tapi udah 2 jam jalan bahkan ke bendera yang di tengah aja gak sampe2, pasir nya merosot terus, sepatu aku juga aku ketrukin terus soalnya banyak pasir masuk, dan tiap orang yang lewat selalu bilang "Ayo! semangat semangat!! dikit lagi" sampe aku di pinjemin tongkat sama si kang cole, sampe jalan harus zig zag, sampe tiduran di pasir, bah udah segala macem. Was wasnya kan si gas itu keluar jam 10an nah ini udah jam 9an aku masih jauh, masa udah 99% gak jadi liat puncak?! Grup lain yang cowo2 udah sampe di puncak ngobrol di HT kalo kita ditungguin di puncak.
Dan akhirnya perjuangan aku berhasil man!!!!! aku sampe puncak!!! i'm hereeeeeeee, di puncak cuma ada awan dan anginnya kenceng, sama ada bendera ini.

Banyak orang bilang kalo udah sampe puncak artinya kita udah menaklukan gunung tsb, buatku ini lebih ke arah gimana kita menaklukkan diri sendiri. Bangga karena kita bisa terus survive saat yg lain nyerah, bangga karena bisa lawan hawa nafsu yang pengennya udah gak usah capek istirahat aja, dan rasa seneng yang aku dapetin ketika di puncak bukan karena aku bisa liat dataran dari tempat tinggi, tapi kepuasan terhadap diri dan apresiasi dari orang2 disana (kelompokku, orang bule disana, ibu2 tomboy, dll) That was my unforgettable experience, thanks to God, my parrents, my new friend, my bolo's, universe. Thankyou!




 See you!



 #travel #semerujourney #17agustus2016





Comments

Popular Posts